Bulan: Maret 2022

Sejarah Nomor 7 di Manchester United

Sejarah Nomor 7 di Manchester UnitedSejarah Nomor 7 di Manchester United

Manchester United mempunyai pemain hebat yang tiba serta pulang. Sir Bobby Charlton, Mark Hughes, dan Roy Keane hanya buat beberapa nama. tetapi, tidak satu pun asal pemain itu mengenakan kaus bernomor punggung 7. sejak 1960-an, dimulai menggunakan George Best, beberapa pemain terbaik Manchester United menerima kehormatan mengenakan No. 7.

George Best, 1963-1974

Maradonna mengagumkan, Pele lebih baik, George Best. tak diragukan lagi, galat satu pemain paling menarik dalam sejarah United, Best melakukan debut Setan Merah di tahun 1963, di usia 17 tahun. Dijuluki, “The kelima Beattle” buat rambut panjangnya, Best menjadi hit baik pada dalam juga pada luar lapangan.

Beliau memenangkan satu gelar liga dan satu Piala Eropa beserta Manchester United sebelum pulang di tahun 1974, pada usia 27 tahun. Secara keseluruhan, Best mencatatkan 466 penampilan buat Manchester United pada seluruh kompetisi berasal tahun 1963 hingga 1974, serta mencetak 178 gol.

Bryan Robson, 1981-1994

Tidak selaras dengan Best, Bryan Robson tidak situs slot gacor memulai karirnya bersama Manchester United. sebaliknya, dia memulai karirnya menggunakan West Bromwich Albion (WBA). di tahun 1981, Robson pergi ke Old Trafford menggunakan rekor biaya transfer Inggris sebanyak 1,lima juta pound.

Serta dia artinya seorang pemenang. dia segera sebagai Kapten United serta memenangkan trofi pertamanya pada tahun 1984, ketika beliau mencetak 2 gol melawan Brighton buat membantu United memenangkan Piala FA. pada isu terkini 1990-1991, ia menjadi Kapten United pertama yang memenangkan Piala FA 3 kali. beliau jua memenangkan perserikatan primer FA 2 kali.

Sejarah Nomor 7 di Manchester United

Eric Cantona, 1992-1997

Dikenal menjadi Raja Eric dan populer karena memasang kerah bajunya, beliau mungkin adalah pemain paling kontroversial yang mengenakan angka punggung 7.

Cantona bergabung menggunakan Manchester United asal Leeds di tahun 1992, sesudah mereka menempati urutan ke-17 dari 22 liga Premier yg baru dibuat. hingga saat itu, United mengalami kesulitan mencetak gol. ketika itu berubah sebab Cantona tidak hanya mencetak gol tetapi juga memberi ruang bagi orang lain buat mendapatkan jackpot di slot gacor.

David Beckham, 1993-2003

Waktu karir Raja Eric hampir berakhir, pemain United lainnya baru saja dimulai. Masuk David Beckham. beliau sudah terkenal pada sistem pemuda United serta hanya problem waktu ketika beliau dipilih untuk tim utama.

Penandatanganan menggunakan United pada usia 14, Becks akan memiliki karir yg berkembang pada United. ketika pertama kali bergabung, dia memakai nomor punggung Mark Hughes, yaitu 10.

Cristiano Ronaldo, 2003-

Kami sudah melihat Best, Robson, Cantona, dan Beckham. kini anggota teranyar Manchester United yg mengenakan jersey No. 7 ialah Cristiano Ronaldo. Direkrut dari Sporting Lisbon pada usia awal 16 tahun, Liverpool awalnya tertarik pada mereka. sebagai penggemar United, saya sangat senang. ketika pertama kali tiba ke Old Trafford, beliau tidak menginginkan jersey No. 7.

Tampaknya jersey itu sangat memotivasinya. pada musim pertamanya bersama Manchester United, ia mencetak enam gol dalam 40 penampilan. namun, dia menggunakan cepat semakin tinggi dan musim lalu mencetak 42 gol pada 48 penampilan.

Pemain Gelandang Terbaik Manchester United

Pemain Gelandang Terbaik Manchester UnitedPemain Gelandang Terbaik Manchester United

Dari dulu sampai sekarang Manchester United memiliki banyak pemain lini tengah berkualitas, tetapi ada beberapa yang lebih menonjol dari yang lainnya. Dalam permainan sepak bola, tim yang bisa mendominasi di bagian tengah lapangan selalu menjadi yang teratas. Ini adalah salah satu kemungkinan alasan Setan Merah memenangkan 19 gelar Inggris lebih banyak daripada tim lain mana pun. United juga merupakan salah satu klub sukses dan bersejarah yang ada di dunia, dan daftar mantan dan saat ini gelandang menampilkan beberapa pemain hebat sepanjang masa.

1.George Best

Hanya ada satu pemain sepak bola yang memiliki nama belakang “Best” yang bisa mengalahkan semua gelandang Manchester United. Pemain berkebangsaan Irlandia Utara itu mencetak 179 gol dalam 470 penampilan selama 11 musim bersama klub.

Best memiliki keahlian yang cukup bagus, mimiliki visi yang bagus ditambah kecepatan atau keterampilan dan menyelesaikan dengan kedua kaki. Best melakukan debutnya dengan tim utama pada usia 17 dan memenangkan kejuaraan liga dua kali. Dia juga merupakan bagian instrumental dari 1968

2.Paul Scholes

Paul Scholes telah menjuarai sebanyak 10 gelar Liga Premier bersama United dan telah memainkan seluruh masa mudanya dan karir profesionalnya bersama klub, Scholes bisa disebut sebagai “One Man Team”. Dia sejauh ini telah membuat 683 penampilan selama 19 musim, mencetak 151 gol.

United merasakan dampak yang luar biasa semenjak Scholes memutuskan untuk pensiun dan meninggalkan celah besar di tengah lapangan. Sir Alex Ferguson meyakinkan Scholes untuk keluar dari masa pensiunnya dan pelatih asal Inggris itu sangat efektif sejak kembali.

Pemain Gelandang Terbaik Manchester United

3.Ryan Giggs

Sepanjang karir nya dia mencatatkan total 899 penampilan Ryan Giggs bersama Manchester United adalah rekor klub, menjadikan pemain Wales itu sebagai manusia besi di Liga Utama. Pada usia 38 tahun, Giggs di musim ke-22 di Old Trafford masih bermain secara reguler untuk Setan Merah dan ingin menambah jumlah golnya sebanyak 162 gol.

Di awal karirnya Giggs sering dimainkan di posisi sayap karena memiliki kecepatan diatas rata-rata dan dia menggunakan kecepatannya untuk meneror pertahanan lawan. Seiring bertambahnya usia, ia mereformasi gaya permainannya untuk beradaptasi dengan atletisnya yang memudar dan menunjukkan bahwa ia bisa efektif sebagai gelandang tengah.

4. Roy Keane

Roy Keane pemain yang tempramen ini mempunyai julukan “Captain Fantastic” selama bertahun-tahun mengabdi sebagai kapten Manchester United. Orang Irlandia itu membawa keunggulan ke lini tengah dan tidak pernah membiarkan United diintimidasi oleh lawan. Dia juga merupakan pemain yang sangat cerdas dan terampil saat bermain di Situs Slot Terbaru, dan mencetak 51 gol dalam 480 penampilan bersama klub.

Salah satu momen terbaiknya saat membela United yaitu ketika bermain di semifinal Liga Champions 1998-99 melawan Juventus. Kalah 2-0 di awal pertandingan, Keane mencetak gol luar biasa dari tendangan sudut untuk memicu comeback yang tak terlupakan.

Ralf Rangnick, Manajer Sepak Bola Profesional Jerman

Ralf Rangnick, Manajer Sepak Bola Profesional JermanRalf Rangnick, Manajer Sepak Bola Profesional Jerman

Ralf Rangnick adalah manajer sepak bola profesional Jerman, eksekutif olahraga, dan mantan pemain yang bekerja sebagai Kepala Olahraga dan Pengembangan di klub Rusia FC Lokomotiv Moscow Situs Slot. Rangnick lahir 29 Juni 1958. Ralf Rangnick lahir dan dibesarkan di Backnang oleh Dietrich dan Erika Rangnick, yang bertemu pada tahun 1945 di Lichtenstein di Pegunungan Ore. Ibunya dari Breslau dan ayahnya dari Konigsberg. Rangnick memulai karir bermainnya di VfB Stuttgart, tetapi terkenal karena bakat strategisnya dan ditambahkan sebagai pemain-pelatih.

Ralf Rangnick, Manajer Sepak Bola Profesional Jerman

Karir bermainnya berumur pendek dan terutama terkonsentrasi di Jerman, tetapi termasuk tugas di klub Inggris Southwick saat belajar di University of Sussex. Setelah karir yang lancar sebagai pemain, Rangnick memulai karir kepelatihannya pada tahun 1983, pada usia 25 tahun. Pada tahun 1997, ia dipekerjakan oleh mantan klub Ulm 1846, dengan siapa ia memenangkan Regionalliga Süd di musim debutnya. Rangnick kemudian ditunjuk oleh klub Bundesliga VfB Stuttgart, memenangkan Piala Intertoto UEFA pada tahun 2000, tetapi dipecat menyusul serangkaian hasil yang buruk.

Pada tahun 2001, ia bergabung dengan Hannover 96, memenangkan 2.Bundesliga, tetapi dipecat pada tahun 2004. Setelah periode singkat dengan Schalke 04, Rangnick menandatangani kontrak dengan 1899 Hoffenheim pada tahun 2006, dan mencapai slot gacor terbaru promosi berturut-turut untuk memimpin klub ke Bundesliga. Dia meninggalkan klub pada 2011 dan kembali ke Schalke 04, di mana dia memenangkan DFB-Pokal 2011 dan mencapai semi-final Liga Champions UEFA. Pada 2012, Rangnick bergabung dengan Red Bull sebagai direktur sepak bola di Red Bull Salzburg dan RB Leipzig, dia juga menjabat sebagai pelatih kepala yang terakhir di dua periode antara 2015 dan 2019.

Di Red Bull, Rangnick membantu mengawasi ekspansi mereka ke sepak bola Eropa, menekankan perekrutan pemain yang belum terbukti dan mengembangkan sistem pemuda dengan basis kepanduan di seluruh dunia, di samping filosofi menyerang di lapangan di seluruh klub mereka. Akibatnya, nilai pasar klub-klub Red Bull naik dari €120 juta menjadi €1,2 miliar selama masa jabatannya, dengan klub terbesarnya, RB Leipzig, memuncak nilainya menjadi €270 juta pada 2019. Klub mereka juga melihat kesuksesan domestik yang berkelanjutan, dan menghasilkan keuntungan yang cukup besar dengan transfer pemain, yang menyebabkan promosinya menjadi kepala olahraga dan pengembangan pada tahun 2019.

Dia mengundurkan diri dari Red Bull pada tahun 2020. Rangnick dikreditkan dengan mengembangkan Gegenpressing, di mana tim, setelah Judi Slot kehilangan kepemilikan, segera mencoba untuk memenangkan kembali kepemilikan, daripada jatuh kembali untuk berkumpul kembali. Timnya terkenal karena tekanan dan serangan yang tinggi, serta mempopulerkan penandaan zona. Rangnick menyebut pengaruh kepelatihan utamanya sebagai Ernst Happel, Valeriy Lobanovskyi, Arrigo Sacchi, dan Zdeněk Zeman, dan dipuji karena memengaruhi Thomas Tuchel, Julian Nagelsmann, Ralph Hasenhüttl, dan Jürgen Klopp.